Seberapa dekat kita dengan menciptakan Ex Machina?


13

Adakah tim peneliti yang mencoba membuat atau telah membuat robot AI yang bisa mendekati kecerdasan seperti yang ditemukan di Ex Machina atau I, film Robot ?

Saya tidak berbicara tentang kesadaran penuh, tetapi makhluk buatan yang dapat membuat keputusan sendiri dan tugas fisik dan intelektual yang dapat dilakukan manusia?

Jawaban:


22

Kami sama sekali tidak dekat, kami juga tidak punya ide bagaimana menjembatani kesenjangan antara apa yang saat ini dapat kami lakukan dan apa yang digambarkan dalam film-film ini.

Kecenderungan saat ini untuk pendekatan DL (ditambah dengan munculnya ilmu data sebagai disiplin utama) telah menyebabkan banyak minat populer di AI.

Namun, para peneliti dan praktisi sebaiknya mempelajari pelajaran 'AI Musim Dingin' dan tidak terlibat dalam keangkuhan atau membaca terlalu banyak tentang keberhasilan saat ini.

Sebagai contoh:

  • Keberhasilan dalam pembelajaran transfer sangat terbatas.
  • 'Masalah sulit' (yaitu menghadirkan 'lingkungan mentah, yang belum dicuci' ke mesin dan membuatnya dengan solusi dari awal) tidak ditangani oleh DL sejauh itu digambarkan secara populer: pengetahuan manusia yang ahli masih diperlukan untuk membantu memutuskan bagaimana input harus dibingkai, mengatur parameter, menginterpretasikan output dll.

Seseorang yang memiliki antusiasme terhadap AGI diharapkan akan setuju bahwa 'masalah sulit' sebenarnya adalah satu-satunya yang penting. Beberapa tahun yang lalu, seorang ilmuwan kognitif terkenal mengatakan, "Kami belum berhasil mewakili satu konsep pun di komputer".

Menurut pendapat saya, tren penelitian terbaru tidak banyak mengubah hal ini.

Semua ini mungkin kedengarannya pesimis - tidak dimaksudkan untuk itu. Tidak satu pun dari kita yang menginginkan AI Musim Dingin lagi, jadi kita harus menantang (dan jujur ‚Äč‚Äčtentang) batas teknik kita saat ini daripada membuat mitologi mereka.


1
Douglas Hofstadter.
NietzscheanAI

1

Berdasarkan keberhasilan IBM Watson dan kemajuan luar biasa dalam menangani berbagai tugas sulit menggunakan pembelajaran mendalam dalam 3 tahun terakhir, saya pikir perusahaan teknologi tinggi besar seperti Google atau Amazon akan membuat bot percakapan yang bermanfaat dalam waktu tidak lebih dari 10 tahun. (Saya telah bekerja di pinggiran AI selama 25 tahun dan telah mengikuti teknologi lebih lama. Ini adalah saat yang menyenangkan.)

Awalnya, rekan AI Anda sendiri ("Her"?) Tidak akan mampu melakukan percakapan filosofis yang lebih dalam atau interpretasi mendalam dari novel atau kondisi manusia. Tetapi akan dapat menulis / berbicara dalam paragraf penuh tentang topik-topik seperti pilihan terbaik di antara 5 rute yang mungkin antara titik A dan B, atau merangkum plot buku atau inti dari sebuah berita, atau mengapa satu produk lebih baik daripada yang lain (misalnya berdasarkan penilaian ratusan ulasan Amazon). Dan ya, itu akan dapat memahami kalimat yang diucapkan sepenuhnya dari Anda, dan menghasilkan pertanyaan dan jawaban.

Saya yakin bot seperti itu akan cukup berguna sehingga sebagian besar dari kita akan menginginkannya. Tentu saja Anda tidak perlu membeli perangkat keras khusus, seperti Amazon Echo. Ini akan tersedia melalui perangkat lunak pada ponsel cerdas Anda, meskipun komputasi cenderung berada di cloud (karena di situlah datanya).

Terus terang, saya pikir ini adalah di mana inovasi berikutnya dalam smartphone akan muncul - antarmuka verbal yang melakukan pekerjaan dengan lebih baik mendengar dan berbicara dan disambiguasi menggunakan konteks tentang Anda dan jenis pertanyaan yang mungkin Anda tanyakan.


1

Pendekatan kami saat ini terhadap AI terlalu tidak efisien untuk menghasilkan sesuatu yang dekat dengan apa yang rata-rata manusia akan anggap sebagai makhluk artifisial buatan.

Pendekatan terkini untuk AI melibatkan simulasi kapasitas kita sendiri untuk belajar dengan menciptakan mesin komputasi yang berfungsi penuh yang mampu memprogram ulang sendiri. Meskipun itu jelas merupakan awal yang baik sehubungan dengan memahami sifat kecerdasan, masih jauh dari benar-benar menciptakan kecerdasan buatan asli.

Bukan hanya kemampuan kita untuk belajar yang berkembang. Otak kita sendiri berevolusi dari komponen biokimiawi yang belum sempurna pada tingkat intra-seluler menjadi organ yang kompleks dan mengagumkan seperti sekarang ini, bersama dengan tubuh kita secara keseluruhan yang berevolusi dari kehidupan sel tunggal sederhana menjadi homo sapiens. Jadi, untuk menciptakan kecerdasan buatan yang sebenarnya, mungkin paling masuk akal untuk mulai dengan mereplikasi proses itu: menciptakan kehidupan buatan dengan kapasitas untuk berkembang. Sebenarnya masuk akal untuk mulai dengan membuat DNA buatan dan sel buatan, dan beralih dari sana.

Lagi pula, dalam artikel ini dan juga artikel ini , pembelot Silicon Valley Alex St John menjelaskan secara lebih rinci mengapa sesuatu seperti Skynet , VIKI atau hal-hal seperti itu tidak mungkin dalam waktu dekat dan bahkan mungkin tidak pernah ada dalam genggaman kita dan mengapa saat ini kita Pendekatan kecerdasan buatan adalah yang buruk.


2
Simulasi bukti adalah bukti. Apakah simulasi kecerdasan adalah kecerdasan adalah pertanyaan terbuka yang (dengan pengetahuan fisika kita saat ini) tampaknya tidak mungkin dijawab dalam negatif berdasarkan murni pada argumen teoretis, tetapi secara empiris dapat dijawab secara positif melalui sesuatu seperti Turing Test.
NietzscheanAI

@NietzscheanAI: Artikel yang saya referensikan menjelaskan secara lebih terperinci mengapa simulasi intelijen tidak sama dengan kecerdasan aktual.
John Slegers

Saya membacanya. Banyak fisikawan terkemuka (misalnya David Deutsch) percaya bahwa alam semesta adalah komputer kuantum, yang dapat disimulasikan oleh komputer klasik.
NietzscheanAI

@NietzscheanAI: Ya, alam semesta tampaknya merupakan komputer kuantum raksasa. Saya setuju dengan Anda di sini. Masalah dengan pendekatan kami saat ini terhadap AI bukan karena otak buatan tidak mungkin, tetapi kami mencoba untuk menciptakan otak tanpa terlebih dahulu memahami bagaimana otak diciptakan pada makhluk hidup. Dimulai dengan menciptakan kehidupan buatan yang dapat berevolusi menuju bentuk kehidupan yang lebih tinggi mungkin merupakan pendekatan yang lebih baik untuk mengembangkan AI, karena itulah yang kami dapatkan di sini hari ini ... Lihat juga artikel lain ini oleh penulis yang sama.
John Slegers

1
argumen tentang 'mulai dengan bentuk kehidupan yang lebih sederhana' sudah mapan di komunitas AI, berasal dari karya Rodney Brooks pada 1990-an yang menetapkan 'AI Baru' dari 'kognisi yang terkandung'. Lihat koran 'Gajah tidak bermain catur', 'Intelijen tanpa Representasi' dan buku 'Intelijen Pra-Cambrian' untuk detail lebih lanjut.
NietzscheanAI

0

"Mesin terbang yang lebih berat dari udara tidak mungkin" _ Lord Kelvin 1895

7 tahun kemudian Wright bersaudara membangunnya.


Saat ini kami memiliki banyak AI sempit yang kuat (bagus di tugas-tugas khusus) tetapi kami tidak tahu bagaimana menyatukannya menjadi satu sistem seperti di otak biologis.

Dengan menggunakan situs kami, Anda mengakui telah membaca dan memahami Kebijakan Cookie dan Kebijakan Privasi kami.
Licensed under cc by-sa 3.0 with attribution required.